Follow Us

Ditemukan Tarantula Aneh dengan Tanduk 'Unicorn' di Punggungnya, Racunnya Bisa Bahayakan Manusia

Nieko Octavi Septiana - Sabtu, 16 Februari 2019 | 18:21
Ceratogyrus attonitifer, Arachnida yang tidak biasa ini adalah kelompok tarantula yang dikenal sebagai laba-laba babon bertanduk.
Ian Enelbrecht/LiveScience

Ceratogyrus attonitifer, Arachnida yang tidak biasa ini adalah kelompok tarantula yang dikenal sebagai laba-laba babon bertanduk.

Suar.ID - Baru-baru ini ditemukan spesies tarantula aneh di Angola yang memiliki kesamaan dengan makhluk mitos unicorn, yaitu "tanduk" yang menonjol.

Tetapi pada kasus laba-laba ini, tanduk ini tumbuh dari punggung makhluk itu.

Arachnida yang tidak biasa ini adalah kelompok tarantula yang dikenal sebagai laba-laba babon bertanduk.

Tetapi pada semua spesies lain yang diketahui dalam kelompok ini, "tanduk" pendek dan mengeras. Namun, pada spesies baru, strukturnya memanjang dan lunak, tulis para peneliti dalam sebuah studi baru.

Mereka mengumpulkan delapan individu dari spesies yang baru ditemukan - sekarang bernama Ceratogyrus attonitifer - dari habitat hutan, selama survei yang dilakukan di Angola tenggara pada tahun 2015 dan 2016.

Nama spesiesnya berasal dari bahasa Latin "attonit" yang berarti "takjub," yang mencerminkan betapa Para ilmuwan terkejut menemukan arachnida yang luar biasa, lapor penulis penelitian.

Baca Juga : Indigo dan Bisa Lihat Makhluk Halus, Isi Rumah Roy Kiyoshi Ternyata Dipenuhi Ratusan Boneka Mistis 'Bernyawa'

Bulu hitam pendek menutupi sebagian besar tubuh tarantula, yang panjangnya rata-rata 1,3 inci (34 milimeter).

Dalam beberapa kasus, tanduk yang memanjang di atas punggung laba-laba lebih panjang daripada karapas (bagian belakang tubuh mereka), catat para ilmuwan.

Sementara pangkal tanduk keras, sisanya lembut dan "seperti tas" pada laba-laba yang hidup, dalam spesimen yang diawetkan, tanduknya mengerut dan berubah menjadi lebih gelap.

Tanduk itu mencengangkan dan misterius, karena para ilmuwan belum mempelajari untuk apa laba-laba menggunakannya, menurut penelitian.

Tarantula ini hidup di liang yang mereka gali di antara jumbai berumput atau di pasir terbuka; terowongan turun secara vertikal sekitar 16 inci (40 sentimeter) dan berakhir di ruang horisontal.

Source : Live Science

Editor : Suar

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest