Follow Us

Seorang Pria Berencana Hidup di Bawah Air Selama 100 Hari untuk Mengetahui Hal Ini

Adrie Saputra - Selasa, 21 Maret 2023 | 20:01
Joseph Dituri
Oddity Central

Joseph Dituri

Suar.ID - Seorang profesor dari Universitas Florida berencana untuk menghabiskan 100 hari di bawah permukaan laut sedalam 9 meter.

Itu berada di sebuah lodge atau semacam hotel bawah air, sebagai eksperimen ilmiah untuk mengetahui bagaimana tekanan yang terus meningkat mempengaruhi tubuh dan pikirannya.Rekor dunia saat ini untuk waktu yang dihabiskan hidup di bawah air ditetapkan pada tahun 2014 oleh dua ahli biologi Tennessee yang berhasil hidup di bawah air selama total 73 hari, tetapi jika profesor Universitas South Florida, Joseph Dituri, mencapai tujuannya, dia akan mengalahkan rekor itu dengan selisih 27 hari yang mencengangkan.

Pada awal bulan ini, Dituri, yang juga dikenal dengan julukan 'Dr. Deepsea ', pindah ke Jules' Undersea Lodge di Key Largo, sebuah hotel bawah air 9 meter di bawah permukaan air, di mana dia berencana tinggal hingga 9 Juni.

Selama waktu itu, ia, tim dokter dan ilmuwan akan melakukan serangkaian tes untuk melihat bagaimana hidup di bawah air dalam jangka waktu yang lama memengaruhi tubuh dan pikiran manusia."Tubuh manusia belum pernah berada di bawah air begitu lama, jadi saya akan dipantau dengan cermat," kata Prof. Dituri dalam sebuah pernyataan.

"Studi ini akan mengeksplorasi setiap cara perjalanan yang memengaruhi tubuh saya, tetapi hipotesis nol saya adalah bahwa akan ada perbaikan pada kesehatan saya karena tekanan yang meningkat."Dituri berdasarkan hipotesisnya pada temuan dari sebuah studi di mana sel yang terpapar tekanan lebih tinggi melipatgandakan diri dalam waktu lima hari.

Dia dan orang lain di Universitas South Florida sekarang percaya bahwa tekanan yang meningkat dapat meningkatkan umurnya dan mencegah penyakit yang terkait dengan penuaan.

Untuk mencegah air masuk ke lodge, udara harus terus dipompa ke dalam ruang hidup, yang menciptakan tekanan sekitar 1,6 kali lebih besar dari permukaan Bumi.Selama 100 hari, profesor universitas berusia 55 tahun ini akan secara teratur dikunjungi oleh tim medis yang akan melakukan serangkaian tes, termasuk pemeriksaan darah, ultrasonografi, dan elektrokardiogram.

Dia juga akan menjalani tes psikososial dan psikologis untuk memahami efek mental dari terjebak sendirian di bawah air dalam jangka waktu yang lama.

Baca Juga: TERBARU! Ada Jam Tambahan Jadwal KRL Solo-Jogja Maret 2023 Ini

Source : odditycentral.com

Editor : Suar

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular